Katniss Everdeen


Katniss Everdeen in the arena of The Hunger Games

Katniss Everdeen adalah 16 tahun protagonis dari trilogi The Hunger Games. Ia tinggal dengan ibunya dan adiknya, Primrose (sering disingkat menjadi Prim) di Distrik 12, salah satu distrik termiskin dari Panem, yang bertanggung jawab atas pertambangan batubara untuk Capitol. Ia tampak khas untuk seseorang dari Seam (daerah kumuh Distrik 12) yaitu dengan rambut hitam panjang (yang dia pakai dalam kepangan tunggal di punggung), kulit zaitun, dan mata abu-abu. Lima tahun sebelum Katniss menjadi tribute di The Hunger Games, ayahnya tewas dalam ledakan pertambangan, dan ibunya jatuh ke dalam depresi. Dia mulai tidak mempercayai ibunya lagi sampai peristiwa Catching Fire. Untuk menghidup keluarganya, Katniss mulai berburu dan memilih tanaman di hutan, seperti ajaran ayahnya. Dalam berburu, ia menjadi bersahabat dengan Gale Hawthorne, yang juga dari Seam dan yang ayahnya tewas dalam kecelakaan tambang sama seperti Katniss.

Ketika tiba saatnya untuk pemilihan tributes, nama adik Katniss, Prim diambil, tetapi Katniss menggantikannya. Ketika dia diperkenalkan ke Capitol bersama dengan tributes yang lain, bajunya “dibakar” oleh stylist, Cinna. Baju ini membuatnya disebut-sebut sebagai “the girl on fire” atau “gadis yang berapi”. Selama wawancara yang sebelum The Hunger Games, Peeta mengungkapkan cintanya di televisi, yang mengasumsikan Katniss merupakan cara untuk mendapatkan perhatian dari sponsor kaya. Kemudian, saat mereka tumbuh lebih dekat satu sama lain, tampak bahwa cintanya adalah asli, meskipun ia tidak pasti tentang perasaannya sendiri. Di tengah pertandingan, aturan baru dilembagakan sehingga kedua tributes dari distrik yang sama bisa menjadi pemenang, menyebabkan Peeta dan Katniss harus bekerja sama. Namun, ketika hanya Peeta dan Katniss yang tersisa, aturan dibalik, dalam upaya untuk memaksa salah satu untuk membunuh yang lain, yang akan memastikan akhir yang lebih dramatis. Saat itu, Katniss memutuskan bahwa mereka berdua harus makan buah beracun yang disebut nightlock, bunuh diri, dan memastikan The Hunger Games tidak memiliki pemenang. Ini terlihat oleh penonton sebagai suatu tindakan kasih abadi. Akibatnya, Seneca Crane buru-buru mengakhiri permainan tersebut, dan Katniss serta Peeta dinyatakan pemenang, memalukan Capitol. Pilihan ini membuat Katniss simbol pemberontakan untuk semua distrik.

Dalam buku kedua, Catching Fire, Katniss menjadi sadar akan perasaan yang saling bertentangan itu untuk kedua Gale dan Peeta. Hal ini menunjukkan bahwa dia dan bertindak Peeta tentang “cinta abadi” yang membantu mereka memenangkan permainan sebelumnya dipandang sebagai tindakan pemberontakan oleh Capitol. Peeta dan Katniss bersaing satu sama lain di Quarter Quell atau The Hunger Games ke-75, di mana Katniss dan tributes lainnya harus melarikan diri lagi di arena, sementara Peeta ditangkap oleh Capitol. Katniss diambil oleh pemberontak untuk Distrik 13 .

Dalam Mockingjay , Katniss membantu untuk mengakhiri perang, tapi adiknya terbunuh. Katniss yang tersisa dibakar dalam serangan bom di dekat rumah Presiden, diyakini dipicu oleh Capitol, tepat sebelum akhir perang. Setelah berbicara dengan Presiden Snow, dia menyadari bahwa itu adalah Presiden Coin dari Distrik 13 dan presiden baru Panem, yang memerintahkan pengeboman. Katniss malah menghukum mati Presiden Snow, seperti yang telah diputuskan, akhirnya dia membunuh Coin untuk membalas kematian Prim dan mencegah seseorang sebagai brutal sebagai Snow mengambil tempatnya. Setelah dibebaskan untuk kematian Coin itu, Katniss dikirim kembali ke Distrik 12. Dalam epilog, menetapkan lima belas tahun setelah akhir cerita, itu tersirat bahwa dia telah menikah Peeta, dan mereka memiliki dua anak, satu perempuan dan satu anak laki-laki.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s